“Kebo Kyai Slamet”, Pepunden Paling Dihormati Masyarakat Surakarta


Pembawa-Rezeki-cHestik

“Kebo Kyai Slamet” memang bukan kerbau sembarang kerbau, tapi Kebo Kyai slamet merupakan pepunden keramat dan hewan paling berwibawa dan selalu dihormati di wilayah Solo dan sekitarnya. Buktinya, setiap malam 1 Syura, seluruh masyarakat Solo/Surakarta keluar sampai tengah malam untuk menyambutnya.

Konon, menurut cerita seorang abdi dalem Keraton, Kebo Kyai Slamet adalah Kerbau jantan besar keturunan Kerbau bule zaman Keraton Mataram. Waktu itu yang memerintah Sultan Agung Hanyakrakusumo. Kesaktian Yang Mengejutkan Pada zaman Sultan Agung pernah terjadi peristiwa mengejutkan. Ada perkampungan yang dilanda kebakaran hebat. Saking besarnya api hampir ke kawasan Keraton Mataram.

Anehnya, setiap jilatan api, tidak mampu melewati ATAP sebuah kandang. Walaupun tempat lain di dekat kandang sudah dilalap api. Dalam keadaan demikian membuat masyarakat yang melihat bingung dan berita tersebut sampai kepada sang Raja. Maka diperintah para punggawa untuk menanggulanginya. Setelah api dapat dipadamkan, menghadaplah seorang Demang kepada Sultan Agung dan menceritakan keanehan kandang hewan yang beratap rumbia itu. Kandang tetap utuh dan tanaman di sekitarnya juga tak terlihat gosong. Hal ini membuat Sultan Agung heran, dalam hati tidak percaya.

Untuk membuktikannya, sang Raja turun kedaton, melihat secara langsung kandang tersebut. Secara logika tidak mungkin terjadi sebab di sekitar kandang sudah rata jadi abu, maklum zaman dulu memang bangunannya dari kayu dan bambu, namun kandang itu tetap utuh. Setelah diperiksa Sultan Agung, isi kandang tersebut berisi seekor Kebo bule sedang makan rumput. Sementara sang pemiliknya mempunyai sebuah Tombak yang ampuh, katanya. Baru saja melihat keajaiban itu, terdengar suara hiruk pikuk dari warga kampung bahwa ada kebakaran kembali. Kobaran apinya sulit dipadamkan. Atas perintah Sultan Agung, Kebo Bule dan Tombak itu agar dibawa ke sana dan mengelilingi tempat yang dilanda kebakaran itu.

Aneh bin ajaib, begitu Kerbau dan Tombak mengelilingi rumah yang dilanda api, seketika padam tinggal asap membumbung tinggi. Sejak saat itulah Kerbau serta Tombak beserta pemiliknya menjadi milik Keraton dan diberi nama Kebo Kyai Slamet dan Tombak Kyai Slamet. Slamet di sini artinya selamat, sebab keduanya ternyata mampu menyelamatkan bencana kebakaran. Sementara pemilinya diangkat menjadi punggawa Keraton dengan pangkat Ki Lurah Maesaprawira.

Nulis adalah platform citizen journalism, setiap artikel menjadi tanggung jawab penulis


“Kebo Kyai Slamet”, Pepunden Paling Dihormati Masyarakat Surakarta

log in

Become a part of our community!
Belum daftar? Klik
Daftar

reset password

Back to
log in

Daftar

Join NULIS Community

Back to
log in